Ketika Kita Tak Lagi Mengerti "Antri"

Menurut elmuha, orang yang bisa menerobos, memotong antrian, adalah orang yang tidak menghormati orang yang antri lainnya.

Saya lumayan sering motong antrian macet di jalan karena memang ada jalan samping yang tak terpakai, keliatan bodoh banget kalau motor ikut antri di belakang mobil pas macet, ya kan?

Nah, beda lagi sama antrian orang, atau antrian motor/mobil di spbu.

Siapapun yang memotong, dia tidak layak dihormati, karena dia tidak menghormati orang lain yang mengantri.

Barusan saya antri di warung nasi, kok enak sekali ya mereka memotong antrian.. ga ada ngerasa salah gitu? Saya dipotong oleh setidaknya 7 orang, loh kok bisa?

Ya itulah... saya juga ga ngerti.. mungkin saya paling ramah kalo di antrian kali ya?!

Pernah satu atau dua kali saya dilayani lebih dulu, saya tebak karena yang ngelayanin kenal saya sedangkan yang antri lainnya nyebelin ngomongnya. Itu pun saya ga enak buanget sampe saya pandang orang yang antri itu, cuma 1 sii..

Kita, orang Indonesia, udah terkenal ga suka antri dan potong antrian, dalam macet ataupun tempat lainnya. Kenapa?

Saya rasa karena tidak ada lagi saling menghormati, saling menghargai, dan saling menyayangi antar masyarakat. Padahal ngakunya sama-sama warga negara Indonesia.

Saya sering merelakan orang yang potong antrian.. saya anggap dia memang tidak memiliki budaya antri.

Tapi barusan, saya keceplos nyebut "Astaghfirullah.." dan didengar semua yang ada di situ.

Mungkin kesabaran saya sudah sangat tipis.


Mungkin mereka menganggap saya bikin mereka terlambat, membuat mereka jadi terhambat karena ada saya di depan. Saya mengerti itu. Yang saya ga ngerti... kenapa mereka bisa kompakan gitu ga antri????

KOMPAKAN!

Apa udah pada ga kenal "Antri"?

Sebenernya kadang yang salah itu yang ngelayanin... harusnya jangan mau kalo ngelayanin yang nerobos, atau yang bukan sepantasnya dilayani duluan. Kecuali presiden mungkin, saya paham itu... Sibuuk dia....

TERUS GIMANA?

Banyak yang ga peduli ama yang disalip antrinya.. Mereka mementingkan kepentingan sendiri...

Itulah kenapa budaya antri sangat rendah di negara kita, coba sono di Amrik.. wuoow.. bisa dibunuh lo kalo ga antri... wkwk.. kidding but no kidding.

Lucu..

Lo mau pake dasar agama, sosial, budaya, apapun, harusnya gak akan mau gak antri, karena Anda akan menjadi barbar, tau kan barbar?

Begitulah... ekspresi kekesalan saya.. eh engga sih.. lebih tepatnya sedih campur kesel..

3 Responses to "Ketika Kita Tak Lagi Mengerti "Antri""

  1. Haha males pada antri diwarung nasi karena perut dah pada keroncongan kali gan

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. Tiang Antrian Murah berkata : Setuju Gan, saya juga ingin masyarakat Indonesia mengerti dan memahami hak orang lain termasuk mengantri. udah lama-lama ngantri tau-tau ada yang slonong boy dengan alesan orang dalam, yah...... payah.....

    ReplyDelete