Sedikit Tentang Cloudflare (+review)

Dulu, waktu hosting yang saya gunakan kena suspend, saya berusaha keras supaya server lebih ringan. Akhirnya salah satu website yang numpang alias add-on domain saya daftarkan ke cloudflare.

Waktu itu cloudflare sering banget offline kalo buat yang versi gratisan. Entah website saya sering offline apa gak.

Nah, bertahun-tahun kemudian, akhirnya saya dipusingkan lagi dengan server yang CPU Usage-nya sering banget tinggi. Beda website dan beda server hosting.

Pengen pindah ke VPS tapi menurut saya belum pantas, akhirnya saya mengusahakan lagi dengan menggunakan Cloudflare.

Hosting yang saya sewa itu hosting shared server Singapore milik HawkHost. Alhamdulillah sih ga pernah kena warning, tapi saya malah takut kalau-kalau hosting tsb tiba-tiba di-suspend.

Dari hosting itu bisa langsung aktivasi cloudflare, tapi pas saya check re-check cloudflare-nya gak aktif juga. Baca-baca artikel FAQ, ternyata kalau gak pake www di depan domain, harus aktivasi langsung melalui website cloudflare.com, dan ya, akhirnya saya lakukan.

Setelah merubah nameserver pada setting di domain name service provider, dalam hal ini idwebhost, saya cek menggunakan webtestspeed.org atau apa lah... cloudflare dinyatakan sudah aktif. Saya cek response time juga tambah cepet..

Baru masang ini statistik di Cloudflare belum terlihat. Konon update statistik itu per 24 jam.

Hal yang bikin kaget sekaligus khawatir adalah ketika saya lihat statistik di histats ternyata turun, yah sekitar 10% mungkin ya. Dan itu terjadi kira-kira sudah 2 hari.

Ubek-ubek informasi di internet pake bahasa linggis gak ketemu. Pas nyari bahasa ibu pertiwi, eh alhamdulillah malah ketemu, gak selamanya yang bahasa linggis lebih komplit ternyata.

Itu, visitor turun konon karena IP provider Indonesia yang banyak kena block di firewall atau security atau blacklist-nya Cloudflare, jadi ya gak bisa masuk, konon.

Solusinya adalah men-disable fitur security, atau bisa juga dengan menambahkan ID country di whitelist-nya. Atau yang lebih rumit, memasukkan seri IP satu-satu ke daftar whitelist.

Well... saya melakukan 2 cara yang pertama. Disable fitur security, juga menambahkan ID country; ID ke whitelist countries.

Alhamdulillah bro, visitor kembali normal, dan kadang naik.

Soal khawatir website offline, saya juga gak bisa ngecek, yang jelas sih belum ada penurunan visitor secara ekstrim di histats. Mudah-mudahan website selalu bisa diakses oleh visitor.

Sedikit tentang Cloudflare, pas saya cek statistik Unique Visitors, WOW... 2 kali lipat lebih men dibanding jumlah yang tertera di histats.. Kata orang... itu konon karena yang bot dsb juga diitung sama cloudflare.

Apa lagi ya... hmm...

Setelah pakai Cloudflare, website terasa lebih ringan sih, mungkin hanya perasaan saja atau memang benar-benar tambah ringan. Soal CPU-Usage, ternyata masih tetep sering nyentuh ke titik maksimal.

Tapi Input/Output-nya turun drastis masbro, turun DRASTIS. Mantap lah...

Update: Di hari pertama, saya cek penggunaan bandwidth server 1 GB per hari, turun dari 3 GB per hari ketika belum pakai Cloudflare. lalu barusan saya cek, ternyata ga sampai 200 MB, buset banget dah. Cuma 10% aja ga sampe bro.. Ekstrim banget dah, nice! Kalo gini sih ga butuh hosting bandwidth gede yah. Ngeri euy... Lihat SS berikut...


Rencana ke depan;

Kalau sudah layak alias banyak pendapatan dari web tsb, pasti akan saya pindah ke VPS lalu ke dedicated hosting. Cloudflare kalau ternyata selalu baik, pastinya akan saya upgrade ke versi yang berbayar.

Oke, semoga curhatan elmuha tentang Cloudflare ini sedikit bermanfaat, see ya.

1 Response to "Sedikit Tentang Cloudflare (+review)"