Berita Lucu: Motor Mahal Para Buruh Demo + Unak-unek

Sekarang saya jadi sering merhatiin feed berita google news dari HuaweiConnect.in. Halaman yang otomatis kebuka ketika connet modem yang saya pakai, merknya, Huawei :D ya iyyalah.. (btw, halaman ini bisa kita rubah ke halaman lain dengan merubah setting modem, atau bisa juga dinonaktifin)

Oke... Jadi barusan ngeliyat feed, ada judul yang menarik, uhmm... menggelitik sih lebih tepatnya..

Biasa.. kalau musim buruh demo, pasti ada berita soal motor mahal yang dipake buruh. Tahun lalu, yang bikin heboh itu beberapa pendemo yang menggunakan Ninja 250, dan Ninja 2 Tak juga seingat saya. Itu pantes deh... Ninja 250 mah emang muahal. Lah kalau masih ikut demo, kok yo... ngisin-ngisini...

Nah, ini ada lagi berita dari media Viva.co.id. Sub-nya ternyata otomotif (yang lebih membuat menggelitik).

Coba lihat berita aslinya di sini.

Motor sport kelas Vixion dan R15 dibilang motor mahal, motor besar, hmm... pasti yang bikin berita belum pernah liat harga BMW R1200GS on the road tuh, atau Ducati Panigale, atau yang gampang aja lah, CBR1000RR dan Yamaha R1.

Motor besar, itu emang relatif sih. Kalau di kampung, motor Vixion emang udah dibilang motor gede, komentarnya "wah, gede banget motornya". Tapi.. ini kan berita dari media besar kelas nasional, tentu harus pake standar nasional juga dooong.

Motor gede, motor besar, itu mulainya 400 cc. Nah karena di Indonesia, jarang tuh yang pake cc 400, makanya kebanyakan mulai dari 500 cc, contohnya, CB500F, CB500X, CBR500R. Bahkan Ninja 250 aja belum dimasukin kategori motor besar. Tapi... boleh lah.. karena Ninja 250 dimensinya emang udah hampir sama dengan motor gede.

Tapi Vixion, R15? Come on...

Emang sih... penulis gak bilang Vixion, tapi secara tersirat.. Vixion masuk juga.

Seharusnya gak perlu lebay sampai bilang, motor mahal, motor gede. Cukup motor sport. Itu kan udah bener, lah emang motor batangan itu motor kategori Sport jeh. Vixion, CB150R, Thunder 125, dsb, itu motor Sport. Keren kan namanya.. cc cylinder cilik aja udah dinamakan motor Sport. Tapi setidaknya, benar sesuai standar nasional.

Nah, untuk lebih makjleb buat buruh demo yang baca berita tsb, langsung aja bilang, beli motor jenis sport aja mampu, moso ikut demo nuntut kesejahteraan. Cicilan motor sport itu, ambil contoh Vixion, 3 tahun, cicilannya 1 jutaan bro. Uang muka 5 jutaan. Jadi emang lumayan, udah bisa buat beli beras berapa kilo itu.

Tapi pertanyaannya, apakah dengan punya Vixion udah bisa disebut sejahtera?

Nah ini... ini... yang susah..

Sejahtera itu relatif. Buruh kerja digaji 2,5 juta rupiah, kurang, dan masih nuntut.. Padahal masih banyak karyawan yang gajinya cuma 800 ribu. gak bisa demo tapi.. jadi ya nerima-nerima aja.

Nah ini.. gaji 3 kali lipat, ternyata belum merasa sejahtera... berarti minta naik gaji kan... lah harusnya ya... harus naik pangkat dong. karena standar gaji di Indonesia masih segitu. Kalau misal dinaikkan, maka akan mempengaruhi kenaikan harga yang lainnya. Jadi ya.. lingkaran setan yang ada...

Nah.. Para buruh tentunya bilang, "kan hak gue buat punya motor bagus". Bener banget itu, elmuha setuju banget.. Tapi ya itu... kok masih ikut demo kalau udah bisa punya motor bagus.. wkeke

Alasan lainnya, dipaksa ikut demo... hmm... tauk ah... males bahas gue..

Kemudian yang agak lucu juga adalah komentarnya...

Komentar pertama... Kayaknya tujuan dia mulia sekali.. Stop Bullying. Saya suka..

Ini sulit juga ya... Menurut saya, penulis berita sebenernya ingin bilang, udah punya motor sport gitu kok masih demo.. Berarti bukan bilang miskin, tapi lebih, gak usah demo napa... (walaupun udah jujur sih katanya, pengen cari cewek)

Atau gini... penulis berita pengen bilang.. lu masih miskin, buktinya ikut demo, ngapain beli motor mahal segala.. mending buat makan.. atau... bangun usaha sendiri, biar kaya, terus gak perlu demo deh, yang ada... didemo ama karyawannya. (emang jadi bos gampang?!)

Oke... lupakan komentar pertama...

Komentar kedua... Yang komentar ini kayaknya lupa, kalau yang jadi fokus adalah, "demo". Detilnya, mirip sama dua paragraf yang baru saya jelaskan.


jadi kesimpulannya...

Saya males banget baca berita... Mau media kecil, media sedang, media besar, sama aja kelemahannya...

Yang jelas... banyak buruh di Jabodetabek yang seakan gak tau diri... saya lama tinggal seatap bersama mereka. Maaf buat para buruh yang baca artikel ini, mudah-mudahan Anda tidak seperti buruh yang saya sering saksikan.



Dan sementara itu... gue nulis posting gak jelas gini... apa coba manfaatnya????!!!!

2 Responses to "Berita Lucu: Motor Mahal Para Buruh Demo + Unak-unek"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete