I am Sorry Again...

Masih ada hubungan dengan posting ini, rasanya passion saya di bidang ini hilang. Lalu apa passion saya yang sebenarnya? Ada sih... malah mungkin banyak. Tapi entahlah... kadang aku pun tak yakin itu passion saya.

Cara menulis saya sudah mulai ngawur dan males banget...

Ketertarikan dengan topik yang saya tulis mungkin menjadi penyebabnya. Saya fokus di bidang teknologi karena saat ini terbukti menghasilkan dan memang saya suka teknologi. Tapi kok males banget ya mau nulis banyak.. Kalo nulis rutin sih udah bisa.. Tapi jauh dari target..

3 tahun lalu, bahkan penghasilan saya lebih banyak dari saat ini. Posting pun banyak banget, sebelum akhirnya ambruk karena urusan personal dengan seseorang yang ngeselin banget. Itu permulaan saya jatuh dan sulit untuk bangkit karena keburu menjadi kebiasaan dan habits. Jadi butuh kerja keras luar biasa untuk merubah habits tsb.

Saya merasa cukup. Sejujurnya saya selalu bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang saya hasilkan tiap bulannya. Yang penting bisa makan dan tidur di bawah atap itu udah cukup. Kenapa... karena sebenarnya, mencari rizki itu sebenernya ya sampai titik itu, sisanya ibadah. Nah, kalau sisanya kaya yang saya lakuin, main, ngayal, main lagi, lalu main, makan, tidur, lalu main lagi.. ibadahnya sama aja, mentok 5 waktu sholat plus bonus beberapa waktu untuk sunnah.

Jadi, mendingan nyari rizki sih yang bisa menjadi ibadah, ketimbang main, gimana ceritanya main jadi ibadah, kan susah niatnya. Ya Allah, saya main niat untuk ibadah, kan gak lucu?!

Saya punya keinginan of course. Tapi tidak sebesar harapan orang lain terhadap saya. Lucu juga sih.. Saya yang menjalani, tapi orang lain yang sibuk.. Ya begitulah...

Hmm... Lalu kenapa saya minta maaf seperti judul posting ini?

Saya minta maaf lagi, karena saya akan menulis seadanya. Bahasa yang seadanya. Kedalaman artikel yang seadanya. Dan apa-apa yang seadanya. Kalau keakurtan sih mungkin masih bisa amat sangat dipertanggungjawabkan, karena saya benci banget ama artikel yang datanya ngaco.

Jadi, tetep saya mesti ngelakuin ini dulu.. Saya orangnya keras kepala, kalau belum lulus di sini, ya harus sampe lulus, baru pindah ke bidang lain. Udah jelas-jelas menghasilkan kok, gak sedikit, bahkan lebih banyak dari kebanyakan pekerja dengan gaji UMR di Indonesia. Jadi kenapa saya harus menyerah gitu aja, ya gak sih?!

Okelah, bismillah...

MV Agusta F3

Kalau ada motivasi untuk cari duit banyak, biasanya motor ama mobil yang paling kuat. Ama villa mewah terpencil di pegunungan, haha. Ama beautiful woman sih.. Astaghfirullah...

Itu motornya mbah dukun, hak cipta juga punya mbah dukun, mbah Satar maksudnya.

0 Response to "I am Sorry Again..."

Post a Comment