Gak Heran Yamaha Indonesia Begitu PD dengan Mesin SOHC 150-nya (Sebenernya ini Review New Honda CBR150R)

Ngetes motor paling enak emang dipake harian dan jarak jauh dengan nglewatin beragam rintangan.

Btw, posting ini untuk mengembalikan semangat nulis saya setelah 4 hari libur nulis karena sibuk jalan-jalan. hahaha.

Sekitar 3 hari lah saya pake New CBR150R dan dari situlah saya akhirnya menyadari, kenapa sampai detik ini Yamaha Indonesia masih pake mesin yang bisa dikatakan lahir sejak 2007 dimana dipakai pertama kali di old vixion. Lihat saja Vixion Lightning, Vixion New Advance, R-15, Xabre, dan MX King, semua pakai mesin yang mirip.

Saya di sini gak akan bahas perbandingan yang rumit yah. Untuk yang begitu, saya bukan ahlinya.

Saya hanya ingin menyimpukan beberapa point tentang perbedaan karakter mesin.

CBR yang saya pakai adalah kelahiran tahun 2015, jadi baru kemarin banget emang. Mesinnya halus, persneling emang halus juga tapi cuma di awal sih. Banyak keluhan yang saya rasakan. Tarikan awal lemot, rpm tinggi juga ngeplos. Jadi kalau mau ngebut terus, mesti pinter2 mainin perasaan cewek... eh maksudnya perasaan kita terhadap mesin ini. Gear atau persneling juga menurut saya sangat.. apa ya... gak asik gitu lah... gampang kretek2 kalo buka kopling setengah. Padahal gaya riding saya sering banget buka kopling setengah dengan tujuan menjaga tenaga mesin tetap ada meski gear bukan posisi awal. Terus pas abis ngebut, ketemu macet, kadang susah banget nuruni gear, harus buka kopling agak jauh, satu-satu sampe gear berkurang semua.. agak sering sih bukan hanya sekali-sekali..

Udah itu aja ya... males juga sih cerita panjang-panjang.. karena nanti malah dibilang tukang komplain.. wkwkwk..

Apa enaknya pake motor ini?

Nah ini.. mending ngomongin yang enak-enak aja..

Enaknya....

Satu, gaya sruntulan berkurang sekitar 30% dibanding pake motor batangan tanpa fairing.

Dua, Nyalip mobil2 gede lebih pede.. lucu juga sih.. jadi gini... meski body-nya lebar, tapi perasaan itu lebih solid dan lebih stabil, jadi gak takut tuh kesemprot angin pas nyalip bis misalnya.

Tiga, Lebih PD meski kadang-kadang malah jadi tengil..

Empat.. Uhm... apa ya... gak tau lah... pokoknya gitu deh..

Lima... Lebih bijak.. haha... gak juga sih.. kadang tetep aja tengil..

Gak enaknya apa?

Selain yang diceritain di atas, gak enaknya bawa motor besar begini adalah kemampuan putar yang terbatas banget... Jadi kalo misal kejebak di tengah-tenga mobil.. terus pengen minggir buat ambil jalur kiri, mesti lebih banyak maju mundur cantik bahkan kadang harus nunggu mobil jalan baru bisa lewat...

Kira-kira begitu...

the end.

Motor Honda & Helm Jaket Yamaha, Biar Akur...

0 Response to "Gak Heran Yamaha Indonesia Begitu PD dengan Mesin SOHC 150-nya (Sebenernya ini Review New Honda CBR150R)"

Post a Comment