What a Waste of TIME, Perbaiki HP Nunggu 1 Tahun Lebih

365 hari lebih yang lalu, saya terlibat kecelakaan kecil, tapi lumayan.. Motor saya depannya ancur, smartphone di kantong juga ikut jadi korbannya, lcd dalem pecah.

HP Samsung Galaxy Grand 2 Pecah Layar LCD

Tanpa ada niat serius untuk memperbaiki hp tsb, saya gunakan terus sebagai handphone utama sehari-hari.

Melelahkan sebenarnya...

Sudah ratusan bahkan mungkin ribuan screenshot yang saya ambil karena saya harus membaca kalimat-kalimat yang tak bisa terbaca meski sudah zoom-in zoom-out...

Lelah... Tapi tetap kunikmati..

Untuk membalas satu pesan, kadang membutuhkan 10x lipat dari waktu normal orang ngebales, karena itu tadi, harus zoom-in zoom-out, gedein huruf, kecilin lagi, tak ketinggalan screenshot beberapa kali, baru pesan itu bisa ready dikirim.

Lelah nian....

1 tahun saya hidup dengan smartphone berlayar pecah seperti itu...

Tetap kunikmati...

Toh saya jarang SMS-an apalagi chat2an... 

Tapi 2 minggu terakhir hati saya terusik sekali.

Setelah ngintip harga-harga LCD pengganti layar Samsung Galaxy Grand 2 yang pecah ini, saya kepincut untuk segera ganti.

Ada dua rentang harga LCD Grand 2 di pasaran, 100 ribuan, dan 200 ribuan. Gara2 ada kata-kata original di LCD yang harga 200 ribuan, akhirnya saya pun beli yang itu, tepatnya 210 rb. Ada yang lebih murah sih.

Setelah paketnya datang dari penjual yang saya beli lewat bukalapak, esoknya pun saya muter-muter nyari tukang service hp. 

Malang nian, tempat service yang saya tuju masih tutup. Akhirnya saya literally muter jalan kaki jauh nyari tukang service. 

Rejeki gak akan kemana, hati saya gak cocok dengan tukang service yang saya temukan. Akhirnya balik lagi ke tempat yang masih tutup tadi. (dalam hati udah nekat mau bongkar sendiri, tapi untunglah peralatan yang saya punya kurang capable untuk itu)

Ternyata tempat itu juga masih tutup, padahal udah jam 11 siang.... JAM SEBELAAAAS MEEEEN!!!!

Gila tuh orang, gak butuh duit kayaknya, udah jadi horang kayaaaah...

Tapi saya kekeuh buat nungguin, sambil milih2 celana, kebetulan lokasinya di pasar gitu, dapet 1 harga 35 ribu yang ternyata kurang gede dikit... maklum lah, semakin murah pakaian, biasanya semakin kurang pas ukurannya. All size itu btw.

Singkat cerita, orangnya dateng, bawa sepiring nasi beserta laukpauknya.

Ngobrol lah kita berdua, ini abangnya lupa kalo kita berdua udah pernah ketemu, setelah diingatkan, kayaknya dia mulai ingat.

Prosesnya singkat saja sih, easy.... 

HP saya pun jadi bener lagi layarnya... alhamdulillah... 1 tahun yang keterlaluan...

Buang waktu bermenit2 yang kalau dikalkulasikan setahun udah berapa ituuuuh...

Smartphone Samsung Galaxy Grand 2 Pecah Layar LCD Udah diperbaikin

Ya... handphone saya udah shining like a diamond lagi.

Biaya service/ jasa gantinya 50rb, tapi jangan kaget kalau kalian dibebankan 100rb misalnya.

Nyesel gak sih saya nunggu 1 tahun pake hp layar gak jelas?

Enggak sih sebenernya, biasa aja... seriusan. 

Oke lah... udahan ceritanya...

Semoga menginspirasi....

0 Response to "What a Waste of TIME, Perbaiki HP Nunggu 1 Tahun Lebih"

Post a Comment