Ngitung, Ke Bali Naik Motor

Motor, kendaraan yang super ngirit kemana-mana.

Kalau ada satu alasan kenapa motor sangat menguasai negara berkembang seperti India, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan tentu saja Indonesia, adalah karena; murah!

Jadi pemerintah gak usah maksa-maksa warganya naik angkutan umum, mahal :D

wkwk...

Lah, kalau stasiun kereta ada di depan rumah, atau halte busway tinggal jalan kaki 1 menit mah, emang murah... kalau tidak...

Harus ngojek, ngangkot, yang biasayanya jauh lebih mahal dari busway.

Jadi, siapa yang salah?

.....................................

Sekilas info, saya baru saja membuat group facebook di alamat ini; https://web.facebook.com/groups/214894099097404/ tujuannya agar bisa saling tukar info dengan lebih mudah. ini karena saya lihat di komentar pada pengen gabung-gabung touring, lewat fb insyaAllah lebih mudah komunikasinya.. saat ini masih bebas siapa saja bisa gabung... rules akan ditambahkan kemudian.. 


Cukup, itu pembelaan saya pada orang-orang yang pake motor. Elmuha juga suka naik motor, karena jauh lebih mudah kemana-mana, gak perlu harus ke terminal dulu, panas2an, keringetan, bau busuk, lalu nyari angkot, dst dst...

ribet cuy!

Toh di negara maju juga mereka pake mobil, motor sama mobil, jauh lebih irit motor, dan motor gak bikin macet.

Motor bikin macet itu cuma kalau ketemu mobil aja, jadi yang bikin macet itu mobil, bukan motor...

wkwkkwk...

............................

Udah dicukupin di atas masih ngoceh dah gue...


..................

Balik ke judul deh.

..................

Tiket pesawat ke Bali dari Jakarta itu paling murah sekitar 450 ribuan lah ya, tanpa promo.

PP jadinya 900 ribu, itu belum ngitung taksi atau damri dari dan ke bandara.

Jadi, anggap aja buat PP, 4 kali transport bandara, kalikan 50 ribu aja, total pengeluaran transport terbesarnya; 1,3 juta.

Dan kalau ke Bali, sendirian itu gak enak, katanya...

Maka berdua dah tuh, 2,6 juta....

............

Gak usah ngomongin hotel dan makan dulu... fokus ke transport.

............

Kalau naik motor nih ya....

Misal berangkat ke Bali dari Tangerang/Jakarta Selatan, jarak 1200 Km x 2 = 2400.

Pake motor yang irit aja, misalnya Honda Verza, Vixion, atau motor2 sport 150cc.. Atau matic juga irit, tapi saya gak biasa naik matic.

Anggap aja, seboros2nya, dapet 40 km per liter.

Maka, 2400 dibagi 40 = 60 liter BBM.

Anggap aja pake Pertamax, macam gueh yang sok kesugihan ini...

60 x 8150 = 489 ribu, itu biaya BBM satu motor Pulang-pergi.

Kalau boncengan, maka masih dibagi lagi dua, jadi cuma 244.500 perak.

1.3 juta banding 244.500 perak, jauh kan cuy...

wkwkwk.

......................

Kelebihan naik motor ke Bali sendiri;

Lebih murah
Gak perlu sewa kendaraan di Bali
Bisa mampir di tempat menarik sepanjang perjalanan, naik pesawat gak bisa, jangankan pesawat, kereta api aja gak mungkin bisa brur.

Kelemahan:

Lebih riskan di jalan
Mungkin butuh tempat istirahat di jalan, bisa disiasati dengan gaya gelandang.
Cape, mungkin...
Lama


Anggap aja sehari cuma mengendarai dari jam 7 pagi - 6 sore dengan maksimal perjalanan 2 jam per sesi, istirahat 1 jam, dua jam dapet 100 km...

7-9: 100 km
9-10: rehat
10-12: 100 km
12-1: rehat
1-3: 100 km
3-4: rehat
4-6: 100 km

ya, di siang hari cuma dapet 400 km, alias sepertiga perjalanan.

Itu skenario yang aman banget...

Seringnya istirahat gak butuh selama itu.... malam mungkin masih mau jalan...

itu pun masih butuh 2 hari buat sampe Bali, bahkan lebih... gue belum pernah, jadi cari referensi cerita mereka yang udah pernah ya...

Saya masih ngitung ini...

...........................

Dengan kelebihan dan kelemahan di atas...

Sudah jelas banget bahwa Bali dikunjungi oleh dua macam manusia...

1. Manusia berduit.

2. Manusia miskin... yang penting bisa jalan...

hhaha...


mudah-mudahan kesampaian ya jalan ke Bali naik motor... seru banget euy kayanya.. :D

Tapi dari semua kelebihan dan kelemahan naik motor ke Bali, yang paling penting buat saya adalah;

Bisa mampir di jalan, di tempat menarik, pinggir pantai, atau objek wisata, bahkan ke kota masing2 provinsi yang disinggahi..

Bayangkan, betapa banyak yang bisa dinikmatin..

Duit anggaran pesawat, yang sisa 1 jutaan itu, bisa dipake buat bayar motel, 1 jutaan bisa 10 kali nginep di penginapan murah tapi sudah layak.


Nice isn't it?!

Jangan kalah ama om ini...

Gerard Elferink. Dari Bali ke Belanda naik motor doang brur.


Sekilas info, saya baru saja membuat group facebook di alamat ini; https://web.facebook.com/groups/214894099097404/ tujuannya agar bisa saling tukar info dengan lebih mudah. ini karena saya lihat di komentar pada pengen gabung-gabung touring, lewat fb insyaAllah lebih mudah komunikasinya.. saat ini masih bebas siapa saja bisa gabung... rules akan ditambahkan kemudian.. 

15 Responses to "Ngitung, Ke Bali Naik Motor"

  1. bismillah awal oktober gass sendiri,jakarta -bali naik matic

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya rencana akhir tahun gan.. semangat !!!

      Delete
  2. ada yang mau berangkat Jakarta Bali di bulan Maret/ April..pingin ikutan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tadinya saya rencana april, tapi sepertinya harus ditunda karena banyak agenda di bulan ini.. :(

      gpp lah :D

      Delete
    2. Sy bro. Awal bln. Krn ada acara tgl 6,7,8. Email sy bro [email protected] spy enak tr via wa. Trims. Di tgu yah

      Delete
    3. Ikut dong yang maj ke bali kabari ane mau ikut jga bawa motor

      Delete
    4. Ayo abis lebaran berangkat

      Delete
  3. ayo aku bulan april tapi pertegahan dari jogja ke bali. gass

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo kalu mw bareng d jalan.. tar mampir kalu bnr mw ikut.. 😁

      Delete
  4. Sya mw trip Sukabumi-Bali.. inssya Allah Jumat pagi..

    ReplyDelete
  5. Saya rencana nanti malem nih jalan haha... ayo siapa ikutt
    Start lawang

    ReplyDelete