Persepsi.

Sedikit ingin membahas persepsi.

Perbedaaan persepsi sering kali menimbulkan konflik.

Mulai dari konflik ringan, hingga luar biasa serius.

Apa sih persepsi itu?

Dari KBBI, arti persepsi adalah:

1. Tanggapan (penerimaan) langsung dari sesuatu; serapan.
2. Proses seseorang mengetahui beberapa hal melalui pancaindranya.

Paham lah ya....?!

Oke. Sedikit cerita.

Setiap jenjang pendidikan yang elmuha alami, pasti ada minimal satu guru yang elmuha "benci."

Alasannya kadang sepele banget.

Benci tsb saya beri tanda kutip karena maknanya tidak benar-benar benci, apa ya, hanya... gak suka aja .. Tapi membekas.

Waktu SD, ada satu guru bapak2.

Saya gak suka beliau selama 6 tahun di SD, tau gak kenapa?

Karena beliau suka nyindir seseorang, dan saya merasa bahwa saya lah yang disindir.

Disindir orang tua seseorang tsb kaya, rumahnya tingkat, tapi sepatu anaknya jelek...

Hahaha... dan memang sepatu saya jaman SD ya pasti yang paling murah di pasar.

Sindiran itu gak sekali aja, berkali-kali, disampaikan setiap upacara di lapangan, saat seluruh anak SD kumpul. Dan yang jadi korban sindiran bukan cuma sepatu. Tas juga, baju juga...

Saya baru "suka" beliau saat acara perpisahan sekolah.

Foto bareng, saya dirangkul gitu lah istilahnya, ama beliau.. hahaha... nays..

Waktu SMP, ada satu guru yang saya benci beneran sampai saat ini. Sulit sekali memaafkan beliau.

Kenapa?

Karena beliau secara terang-terangan "ngece," mengejek saya di kelas.

Memang pas jam istirahat, tapi cukup banyak anak-anak yang ada di kelas.

Tentu teman-teman saya yang mendengar bingung.

Lah, masak iya, anak salah satu paling pinter di kelas, paling cakep, paling disukai ama cewek-cewek, diejek gitu.. hahaha..

Tapi serius, meskipun saya GeEr luar biasa, saya tetap menganggap ejekan beiau ini, personal!

Sulit untuk memaafkan dia. Aduh, sampai nyebutnya dia, beliau.

Lalu, satu lagi guru yang saya "benci" adalah bapak anu.

Perselisihan saya dan beliau sepele sekali, hanya soal persepsi.

Saya menyesal luar biasa setelah kejadian itu.. Tujuan saya baik, ternyata persepsi beliau berbeda jauh.

Walaupun di akhirnya beliau mengatakan alasannya, yang jujur saja masuk akal, karena saya dulu mesantren di pondok, namun saya cukup kehilangan respect ke beliau. Sayang sekali..

Namun, hubungan dengan beliau tetap berjalan baik karena beliau ini pembina acara-acara lomba, dimana saya sering dibutuhkan untuk ikut jadi peserta. Hahaha... lucu.

Waktu SMA, ada satu guru yang beneran saya benci, ada juga beberapa yang saya "benci".

Yang saya benci dan membekas sampai sekarang, lucunya, bahkan tidak pernah mengajar saya. Gak pernah jadi guru saya.

Cuma ketemu di luar kelas atau luar jam pelajaran.

Konflik kami gak sekali, alias berkali-kali.

Lucu sekali beliau, menurut saya. Tapi tentu saja, dalam persepsi beliau, beliau tidak salah.

Saya pernah dimarahi karena saya jalan normal ketika lonceng sekolah sudah bunyi dan itu adalah masa ujian.

Saya jalan, gak lari, karena, you know, kalau lari, maka saya akan berubah total mood dan kondisi fisik saya, saya bisa gak fokus ngikutin ujian.

Orang kalau terlambat sholat berjama'ah aja sangat dianjurkan untuk gak lari, alias harus jalan biasa aja.

Lalu, di waktu lain, helm saya disita beliau, dan dengan enaknya beliau bilang (dengan ekspresi yang meremehkan dan menghina sekali, hahaha) kalau saya takut ngambil ke kantor beliau, sebab saya baru ngambil helm tsb besok harinya.

Padahal tau gak?

Beliau nulis bahwa helm saya disita itu di spion motor, dan saya baru tau itu ketika sudah berada di gerbang sekolah mau pulang, itupun taunya gara-gara saya nanya ke pak security sekolah, kemana helm saya hilangnya. Beliau yang ngasi tau ada tulisan di spion.

Dan..... Waktu itu hari Jum'at, tentu saya buru-buru juga mau pulang karena saya lebih suka Sholat Jum'at di dekat kost saya.. Jarak ke sekolah sebenarnya dekat.. 10 menit jalan kaki kira-kira. Tapi waktu itu udah nanggung banget.

Lalu, kenapa saya masih kesel..

Saya dimarahi lagi, di suatu masa... Saat saya sedang mengikat tali sepatu, di teras MASJID!!! Saat saya baru selesai sholat Dhuha...

Gak ada satu pun siswa lain yang ditegur, bahkan teman CS saya yang ada di samping saya juga gak ditegur..

Saya dimarahi.

Dibilang malah nyantai-nyantai di masjid.

Parah kan.

Saya jujur aja gak nganggep beliau guru saya, karena gak pernah ngajar saya. Tapi saya tetap hormat kepada beliau.

Sayang... beliau ini persepsinya jauh banget ama saya. Asumsi beliau ke saya terlalu liar, kayaknya emang benci banget ama saya.

Gak tau aja jasa-jasa saya ke sekolah itu udah buanyak banget.. hahaha

Pertanyaannya, kenapa saya kok gak ngomong dan ngejelasin ke beliau?

Karena saya gak butuh agar beliau mengerti. Beliau bukan siapa-siapa saya. Terserah...

(Ini salah saya... kebiasaan yang sulit dihilangkan). Lebih jelas di bawah.

Tapi sayangnya, saya cukup sakit hati, jadi susah untuk melupakan, bahkan susah untuk memaafkan beliau.

Selain beliau, ada beberapa guru lain yang saya gak suka juga, ada satu guru yang dekat banget ama saya, dan kami konflik cuma karena saya salah ngomong.

Lebih tepatnya, ngomong kurang tepat.

Maksud saya begono, sepertinya beliau nangkepnya beda.

Habis kejadian itu, hubungan kami makin renggang, lalu kami bercerai di pengadilan. hahaha.

Sebenarnya bukan cuma itu doang sih. Tapi males ah ceritanya.

Saat di kampus, kuliah, gak ada satupun dosen yang saya benci.

Ada satu dosen yang salah ngira, dikiranya saya yang ngobrol terus, lalu dikasih pertanyaan, well, kita agak deket sih, jadi saya gak mempermasalahkan itu.

Selama ngampus, gak ada konlifk apa-apa ama dosen, palingan ama satu mahasiswinya, yang pinter itu, lucu, sampai selesai masa kuliah, kita belum akur. Sepertinya gak akan pernah akur.

Itu saat masa kuliah..

Beda cerita di saat-saat suram saya di kampus. Saya gak suka satu dosen yang menurut saya, apa ya, lebay. hahaha.. Gak pernah ngajar saya sih, ketemu ama beliau juga baru sekali itu, tapi pengalamannya gak enak.

Biasa lah, kalau urusan birokrasi, di mana-mana biasanya emang gak enak. Apalagi bagian finance kampus, untung ada ibu-ibu baik hati itu... hahaha.

Ya...

Dari cerita di atas, guru yang beneran saya benci itu ada dua.

Satu di SMP yang pernah ngejek saya, satu lagi di SMA yang entah kenapa kelihatannya beliau benci banget ama saya... Jadinya saya ikutan benci dah....

Memaafkan itu mudah banget... Tapi susah sekali untuk memaafkan beliau-beliau ini.

Perbedaan persepsi yang masih bisa saya terima, pasti gak akan menimbulkan efek trauma yang lama, akan terlupakan. Tapi yang dua itu, terlalu!

Yang lain gampang saya maafkan, meskipun bikin geram kalau nginget2 kelakuan mereka.

Ya Allah, berikan kelapangan pada hatiku untuk memaafkan siapapun di dunia ini, aamiin.

Karena, semua itu terjadi, juga karena persepsi saya yang mungkin bahkan hampir dipastikan, juga salah pada beliau-beliau.



Balik lagi soal persepsi..


Di Indonesia, tau kan kenapa kok banyak perselisihan antar manusia penghuni Indonesia?

Menurut saya ya karena itu, perbedaan cara berpikir, beda sudut pandang, beda persepsi terhadap apapun yang dihadapi kita saat ini.

Soal Pemilu Presiden, soal Ahok, soal kenaikan harga BBM, soal gaya Jokowi yang ikutan ngevlog, soal Habib Rizieq, soal apapun deh...

Pasti ada dua sisi. Sisi yang setuju, suka, dan sisi yang berseberangan..

Yang di tengah, mungkin dia cari aman aja.. Dalam hatinya siapa yang tau kan. Tapi...

Well...

Untuk menghindari konflik, yang perlu dilakukan, menurut saya, adalah dengan cara menggunakan persepsi yang tidak hanya dari satu sisi saja. Pikirkan, bagaimana jika Anda berada di posisi yang di seberang. Itu kenapa, mungkin agar kita bisa akur, maka kita harusnya netral aja, tapi tentu saja, tanpa harus mengorbankan kebenaran.

Kesalahan saya sehingga saya bisa membenci guru2 yang saya ceritakan, mungkin karena saya gak mau ngomong dan menjelaskan alasan dan hal-hal yang berkaitan. Sehingga persepsi mereka akan saya pun tidak berubah. Gimana bisa, orang mereka juga gak tau.

Manusia ini, siapapun, sebenarnya gak ada yang bisa menjadi Mind Reader, jadi kalau kita ingin dimengerti, maka jelaskan pada orangnya. Saya dalam hal di atas, gak pengen akur ama beliau-beliau, karena saya pikir gak ada gunanya. Mungkin memang benar berdasarkan ego saya, tapi salah dalam hal kemanusiaan dan kehidupan sosial.

Jika kita memutuskan untuk berbicara, menjelaskan, maka sebaiknya berpikir terlebih dahulu, tidak hanya dengan emosi belaka, utamakan logika di atas perasaan.

Emosi biasaya mengaburkan logika dan kecerdasan kita. Bisa kita lihat, orang yang emosi, sering kali tingkahnya jadi konyol, kadang memalukan.

Emosi itu bisa menjadi elemen yang sangat powerful untuk merubah sesuatu, tapi jika tidak dikontrol, maka akan merusak segalanya.

0 Response to "Persepsi."

Post a Comment