Ini Cara dan Proses Saya Jadi Ketagihan Minum Sehat

Warning!!!

Saya gak akan membahas jamu2 Jawa, susu jahe telor madu, atau minuman2 obat herbal..

Belum, saya belum seketagihan itu minum sehat...

Oke, lanjoooot.

............

Saya sekarang hampir bersih dari minuman gula, padahal sebelumnya minimal 1 gelas kopi-manis banget kaya ayank pevita, setiap hari.


Seringnya 3 gelas bahkan lebih... ya diminumnya sih gak semua sampai habis, tapi tetep aja ya kan.

Nah.. singkat cerita aja, (karena udah keabisan energi gara2 ngedit foto...)

Awalnya saya sakit... terus gak ada yang nemenin, apalagi ngerawat...

Yaudah ya kan... ngerawat sendiri aja..

Gak ada yang ngompres, akhirnya ngompres dahi sendiri...

Eh, pengen sambil laptopan.. yaudah ya kan... get creative dikit...


Yeah, at least it works...

Eh, ternyata gak bertahan lama... puanas banget badan elmuha waktu itu...

Yaudah...

Akhirnya saya pengen ngopi...

Wkwk...

Gak deng...

Besoknya, atau lusanya, atau lusa dari lusa, saya lupa... Saya pengen ngopi.

Eh, saya yang masih agak demam tapi udah mendingan, tapi masih batuk ini, gak bisa minum kopi...

Minum dikit, batuk banyak...

Lelah...

Bingung...

Minum apa nih....

Ahirnya beli teh celup Sari Wangi deh....

Karena terlalu wangi, akhirnya saya masukin ke gelas, lalu aku siram pakai air mendidih..

Alhamdulillah,

Ternyata jadi segelas teh panas yang berbau sedaap...

Karena diniatin buat gantiin kopi, maka saya tambahin gula, biar sama-sama manis kaya kopi manis, tapi gak semanis pevita sih sayangnya... Tapi nikmat...

Saya gak batuk minum teh...

Yaudah, saya minum lagi beberapa menit setelah itu..

Beberapa jam setelah menit itu...

Beberapa hari ke depan setelah jam itu pun saya masih minum teh, karena belum mampu minum kopi.

Hingga akhirnya bencana pun datang...

Gula saya habis..

Lagian, itu gula sisaan yang saya beli tahun lalu, ya sudah setahun nganggur di kamar.

Beli sekilo, kepake beberapa sendok saja waktu itu...

Pengen ke minimarket, tapi kok males..

Yaudah lah..

Saya bikin teh panas tanpa pake manis, toh udah kenyang liat manisnya si neng nu geulis pisan atuuh..

Awal-awal sih gak begitu doyan...

Tapi seperti kata orang bijak... ala sayang karena biasa... (eh ada gak sih yang bilang gini?)

Lambat laun, si putri raja pun menemukan sang pangeran yang dicari-carinya sepanjang hidup, sayang, si putri raja sudah terlalu tua, tak mungkin untuk menikahi pangeran...

Yaelah malah ngedongeng...

Lagian mana ada putri raja udah tua, itu mah namanya nenek raja..

Oke..

Akhirnya saya sembuh dari batuk yang melanda diriku selama berminggu-minggu, hingga berbulan2..

Eh ini beneran, saya batuk luama banget sampe cape.

Kenapa saya kok lama batuknya.. Karena saya coba-coba minum kopi dikit2...

Jadi, pas udah berasa sehat, minum kopi, eh parah lagi batuknya... gitu, dan repeating terus.

Sampai akhirnya saya bosan hidup batuk...

Saya hanya minum teh, yang tak bermanis...

Lama-lama...

Kok enak banget ya ini teh...

teh geulis?

Bukaaan.. Teh, minuman teh... Bukan si teteh nu geulis etaaa, saneeees ih.

Setelah saya sehat total, saya coba minum kopi yang dulu terasa enak dan sedap serta nikmat bin lezaat...

Eh, gak doyan lagi saya...

Ya, sejak saat itu si putri raja hidup menyendiri di hutan, ditemani oleh 3 peri..

Yah malah ngedongeeng lagiii..

Gitu...

Sejak detik itulah, saya jadi ketagihan teh panas tawar... menemani hidup saya yang juga tawar2 aja belum ada manisnya..

Selain teh panas tanpa gula, yang murah meriah, saya juga jadi merasakan betapa sedapnya minum air putih.. sedaaaap banget rasanya, sungguh...

Saya sudah taubat... Tapi tak benar-benar putus dari gula.. Saat panas di siang hari, dan makan di warteg langganan,

Saya masih mau mesen es teh manis, karena es teh tawar itu sungguh akan menunjukkan miskinnya diriku...

Apa enaknya coba es teh tawar, ya kan...

Begitulah cerita sang pangeran yang akhirnya sembuh dari ketagihan kopi manis, menjadi ketagihan teh panas tawar, dan air mineral...

Tamat.....


#noediting-lagimales

0 Response to "Ini Cara dan Proses Saya Jadi Ketagihan Minum Sehat"

Post a Comment