Kenapa Saya Tarawihnya Harus 23 Raka'at + Witr?

Malam pertama Ramadlan 1439 H atau 2018 sayangnya saya hanya tarawih 8 raka'at + 3 witr.

Kenapa?

Karena di masjid saya posisinya lumayan di depan, kira-kira baris ketiga. Saat jamaah tarawih di masjid ini sudah selesai 8 raka'at, doa Kamilin, saya kok males banget mau keluar dari barisan..

Terlalu banyak effort untuk melewati banyak orang, apalagi posisi sandal juga jauh banget..

Terpaksa saya urungkan dan lanjut witr berjama'ah..

Mau lanjut setelah pulang, kok rasanya kurang enak gitu, udah witiran, sama ngantuk parah juga sih, haha, dasar emang!!

Biasanya setelah 1 minggu sih udah jauh berkurang dibanding hari pertama, bukan ngedo'ain sih, tapi yang udah-udah, bertahun-tahun, emang begitu..

Mudah-mudahan di tahun ini tetap ramai sampai akhir Ramadlan ya :D

Nah, biasanya.. kalau saya posisinya gak terlalu di depan, saya akan pulang dan lanjut tarawih sampai 20 raka'at dan lalu witr 3 roka'at..

Ini gak enaknya sholat 'Isya dan Tarawih di masjid yang raka'at tarawihnya 8 roka'at.. atau 11 raka'at tarawih dan witr..

Padahal masjid di sini ini, NU banget.. Kyai dan ustadz-nya NU..

Tapi kalau kata GusDur Alm.. Ada NU Lama dan NU Baru..

Kalau NU lama, itu mesti 20 raka'at tarawihnya..

Nah yang 8 raka'at tapi termasuk jama'ah NU, itu termasuk golongan NU Baru..

Hahaha... Ini lawakan GusDur kok..

Tapi lawakan GusDur itu ya seringnya bener sih... Cuma karena dijadiin guyon jadi tersamarkan seriusnya..

Nah, lalu kenapa kok saya ngotot banget harus tarawih dan witr 23 raka'at?

Simpel saja...

Karena Sahabat Khalifah mengajarkannya begitu, dan lalu 'Ulama juga mengajarkannya begitu.. Lalu bagaimana bisa muncul 11 raka'at??

Ya itu mengikuti dalil juga.. cari ndiri ya hadistnya..

Saya, however, sejak kecil selalu 20 raka'at..

Kyai-kyai yang saya ikuti juga gak ada satupun yang mengajarkan 11 raka'at tarawih dan witr..

Ustadz2 yang bukan guru saya ngajarinnya tarawih dan witr 11 raka'at...

Jelas kan, simpel, karena saya ngikutin guru2 saya.. ya 23.

Jadi, kalau misal Muhammadiyyah, jama'ahnya tarawih 11 raka'at, tentu saya gak ada masalah juga, orang gurunya masing-masing, lalu kalau para whabi atau salafi seperti itu juga, ya monggo-monggo saja...

Tapi kalau jama'ah NU kok tarawihnya ikutan 11 raka'at sama witir, itu yang saya pertanyakan..

Bagaimana bisa?? Ikut siapa, gitu lo :D

Udah gitu aja..

Ini bukan artikel fiqh atau panduan agama, cuma mengekspresikan diri saja...


0 Response to "Kenapa Saya Tarawihnya Harus 23 Raka'at + Witr?"

Post a Comment