Marhaban Yaa Ramadlan... Nostalgia yang Berbeda

Ada yang berbeda di bulan Ramadlan tahun ini..

Bedanya...

Banyak sekali..

Meskipun mungkin dari luar kelihatan sama saja, but not the inside.

Saya yang sekarang, sudah jauh berbeda dibanding 1 tahun lalu..

Mulai dari pipi saya yang lebih tirus, wkwk...

Pinggul saya yang mengecil sampai2 celana masa saya SMA jadi muat lagi.. Bahkan kaos dalam andalan saya waktu SMP juga muat lagi.

Tapi bukan itu yang saya sebut berbeda, melainkan adalah pikiran dan hati saya...

Saya merasa lebih baik.. Tapi itu dari perasaan saya.. Entahlah pada hakikatnya, apakah saya semakin baik atau justru terpelosok semakin dalam ke jurang..

Terlalu banyak dosa dan kesalahan yang saya perbuat selama 1 tahun terakhir, membuat saya merasa seperti bazeengan hina..

Harapan ampunan tentunya semakin meningkat dengan datangnya bulan suci, bulan terbaik, dimana ada satu malam di dalamnya yang lebih baik dari seribu bulan..

.................

Di bulan Ramadlan tahun ini...

Harapan saya sederhana..

Mengurangi maksiat sampai semaksimal-maksimalnya di siang hari, kerja keras di siang hari, ibadah rajin di malam hari, dan tidur normal jam 22.00 bangun sahur jam 03.00.

Ramadlan di 2018, juga lebih berbeda karena ada event yang menanti tidak lama setelah 'Id al-Fitr nanti.

Lalu ada semangat-semangat baru yang menemani saya menjalani hari, bulan, dan tahun-tahun ke depan, at least 4 tahun ke depan..

Ada rencana-rencana hidup yang tentunya tak akan terjadi tanpa izin dan kuasa Allah...

Tapi toh kita tak tahu takdir apa yang akan kita jalani ke depan..

Mending paling enak, lakukan yang baik, apapun yang ingin kita lakukan, raih apapun yang diinginkan..

Jika takdirnya memang sesuai, insyaAllah pasti tercapai.. Jika tidak pun, ya tidak apa-apa... takdir!

..........

Ramadlan 2018 ini elmuha tentunya akan ditemani sinetron di SCTV saat sahur... Tapi menurut gossip, katanya bukan lagi Para Pencari Tuhan, karena memang, mari jujur saja, sinetron ini sudah terlalu tua.. 11 tahun?

Selama digarap oleh timnya Deddy Mizwar, saya yakin kontennya akan bagus..

...........

Ritual Sahur saya tetap akan sama saja, (intip; jam sahur paling baik (tulisan GaJe ini hampir 25 ribu kali dibaca loh)); bangun jam 3 pagi, persiapkan makanan sahur, tahajjud mudah-mudahan gak males, nonton sinetron pengganti Para Pencari Tuhan, sambil posting dikit2 di blog, lalu baru mulai makan jam 4an atau 30 menit sebelum imsak, ngopi atau ngeteh sesempetnya setelah makan, gosok gigi sebelum imsak, mandi, ke masjid, lalu nderes Al-Qur'an, dan diteruskan dengan cari nafkah sampai buka puasa :D

Mudah-mudahan istiqomah..

..............

Ritual buka puasa saya pun sepertinya masih mirip-mirip; beli kolak dan gorengan secukupnya 15 menit sebelum buka; jamaah maghrib di masjid, lalu diteruskan nderes Al-Qur'an sampai mulai masuk waktu 'Isya..  Ya, saya gak makan nasi kalau buka...

Teraweh di masjid sini cuma 8 raka'at plus 3 witr, karena itu saya perlu lanjutkan sendiri 12 raka'at teraweh lagi plus witr..

Biasanya, saya selesai, di masjid pun selesai, karena sehabis teraweh ada ceramah dulu di masjid, jadi hitungan selesainya mirip-mirip sih..

Habis teraweh, mudah-mudahan sempet posting di blog 1-2 jam...

Lalu tidur malam...

..............


Godaan saya setiap Ramadlan adalah nafsu syahwat yang luar biasa di siang hari.. Saya gak tau kenapa...

Karena itu, yang akan saya lakukan di Ramadlan tahun ini adalah melaparkan diri saya di siang hari, dengan cara sahur secukupnya, jangan kenyang-kenyang... Lalu menyibukkan sesibuk-sibuknya di siang hari mulai dari setelah Subh sampai maghrib..

Malam hari, mudah-mudahan gak sempet untuk merusak puasa di siang hari.. Karena memang malam di bulan Ramadlan itu biasanya terasa cepat, selesai teraweh jam 9, posting di blog 1 jam, udah, tidur.. Bangun-bangun fokusnya cuma sahur...

................

Ada hal-hal lain yang saya batasi juga di bulan ini, dengan satu tujuan tentunya; menyempurnakan ibadah puasa di bulan Ramadlan tahun ini..

Terakhir kali saya mantap dalam berpuasa Ramadlan mungkin sudah lama sekali, kelas 3 SMP sepertinya..

Setelah itu, godaan yang bertubi-tubi dan lingkungan yang sudah tidak kondusif, menjadikan puasa saya seakan hanya sekedar tidak makan dan tidak minum, tapi tidak menyempurnakan dengan  tetap melakukan perbuatan dosa.... Na'udzubillah min dzalik..

Mudah-mudahan tahun ini bisa lebih baik dari tahun lalu, aamiin....

...................

Baiklah, selamat datang bulan Ramadlan...

Semoga kita semua bisa berbahagia menyambut bulan suci, dan bisa menjalaninya dengan almost perfecto.. aamiin ya Allah...

Dan, mudah-mudahan kita bisa mendapatkan malam Al-Qadr, atau Lailatul Qadr..

Para sahabatku, saudaraku, selamat menjalankan ibadah puasa Ramadlan, kawan..

0 Response to "Marhaban Yaa Ramadlan... Nostalgia yang Berbeda"

Post a Comment