Berhentilah kacaukan hidupmu!

Hidup saya biasa aja sebenernya, saya baik2 saja, saya bahkan bisa bahagia..

Tapi menurut standar manusia, hidup saya kacau.

Dan bahagianya saya pun hanya akibat dari kepandaian saya untuk menikmati momen sekecil apapun.

Saya gak butuh kendaraan mahal untuk hidup enak, tak perlu pakaian bagus, tak perlu tempat tinggal gedong, bahkan tak perlu makanan lezat.

Tapi lantas, apa sumbangsihnya saya untuk kemanusiaan?

Gak ada!

Walaupun sebenernya pantes2 aja, umur 20-30 kan wayahnya memprioritaskan diri sendiri alias memupuk ego setinggi-tingginya, hahaha.. kidding.

Tapi gak kidding2 amat...

Bahkan kadang saya mencari pembelaan dari panutan saya; Nabi Muhammad Shallallahu'alaihiwasallam... Beliau diangkat menjadi nabi itu saat umur 40 tahun.

Tentunya bukan tanpa alasan kan?

Tak mungkin cuma iseng aja.. Semuanya sudah berdasarkan hitungan atas kebijaksanaan Yang Maha Bijaksana.

Makanya kalau di kepemerintahan, atau di partai2, yang dibilang angkatan muda itu bukan umur 20an, bahkan bukan yang 30an, tapi sudah 40an tahun.

Cak Imin-Muhaemin Iskandar itu sering disebut generasi muda, umurnya 52 tahun loh beliau.

Pak Jusuf Kalla, baru bisa jadi wakil Presiden RI saat berumur 60-61, pada tahun 2004. Sekarang sudah menginjak 76 tahun.

Tapi saya kira, umur 30an tahun juga sudah pantas kok menduduki jabatan penting. Kalau dia mau.

Saya... hmm.. umur 30 tahun sepertinya masih akan main-main, hahaha..

Saya hidup pengen main aja lah.. main, terus belajar.. belajar... terus main lagi.. macam anak SD.

Saya kadang cape juga sih ngeliyatin orang, kok sibuuuuk banget perasaan; Nyari nafkah.

Ya emang wajib sih, tapi ya apa gak ada kegiatan lain gitu, misalnya baca buku di perpustakaan :D

Tapi saya lihat di kompleks perumahan atau di desa yang kegiatan masyarakatnya aktif, lumayan juga sih kegiatan rutinnya. Ada pengajian, ada istighotsah giliran, ada kajian rutin di Masjid, bahkan masih banyak yang mengadakan Gotong Royong di hari Minggu.

Anyway...

Saya gak pernah benar-benar jujur, apa yang sebenarnya terjadi pada diri saya sejak 5 tahun lalu. Saya cerita setengah2, bahkan beda-beda tergantung yang nanya siapa.

Cuma saya dan Tuhan yang tau apa yang terjadi..

Bahkan, sepertinya saya pun tak tau yang sebenarnya.. Allahu a'lam..

Tapi kalau nebak2 sih, saya tau lah ya dikit2..

Dan saya sedang mencoba untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan, dan lalu benar-benar mewujudkan rencana yang tertunda sejak lama.

Saya selama 5 tahun hidup seperti orang gila. Satu tahun lagi maka artinya akan sama dengan masa SMP+SMA.. gila.. selama itu ya kan!

Untuk menghibur diri; saya akan katakan; saya bukan tidak menghasilkan apa-apa selama 5 tahun.

Banyak kok karya-karya yang saya buat. Blog elmuha ini adalah salah satunya.. not bad lah ya..

Tapi kalau dirunut, sepertinya aktivitas saya sehari-hari lebih banyak yang negatif dibanding positifnya.. Makanya hidup saya gak rapih-rapih..

Kalau ngikutin standar nikah umur 25 tahun, saya baru terlambat 1 tahun dan hampir 2 tahun saja..

Belum terlalu lama sebenernya.. Tapi, sayangnya saya gak ada rencana nikah dalam waktu dekat juga sih..

Padahal, nikah adalah salah satu cara untuk merapihkan hidup.

Tapi saya udah kadung KZL sama urusan nikah, hahaha..

Jadi lewat dulu dah.. silahkan kalian duluan... Saya ngumpulin modal dulu...

Loh, jangan salah... Nabi Muhammad Shallallahu'alaihiwasallam ketika menikah dengan Siti Khadijah RA juga sudah berkecukupan loh, beliau adalah pebisnis sukses.

Sekali lagi pembelaan saya untuk menikah nunggu mapan adalah ngikutin Rasulullah :D

Wah bahaya nih kalau tafsir hadist dikarang seenak udel..

Tapi saya gak ngerasa salah loh.. Jadi tolong marahi saja saya kalau ternyata keliru luar biasa...

Saya hanya mencari pembenaran..

Tapi saya harusnya udah nikah sejak 5 tahun lalu cuyyy!!!

Pengen nikah dipersusah.. yo wis lah ntar aja kapan2 nikahnya.

Bener loh, meski saya ngomong seakan saya gak suka dengan pernikahan, tapi saya berpesan pada kalian para pemuda.. kayak yang iya udah tua aja...

Menikahlah.. InsyaAllah urusan kalian akan dimudahkan.. Saya meyakini itu sejak puluhan tahun yang lalu :D

Cuma ya itu tadi.. saya hanya terkadung KZL, jadi males... lewat sudah masa pengennya..

Saya cuma berani berdo'a agar saya mendapat jodoh yang membawa kedamaian hakiki di dunia dan akhirat. Karena mungkin saya tak mampu membuatnya, jadi biarkan jodoh saya yang mengajari arti kehidupan yang sesungguhnya. Aamiin.

So, pesan saya pada diri sendiri, dan bonus untuk kalian yang rajin banget baca sampai kalimat ini; berhentilah kacaukan hidupmu nak!!

Hidupmu kacau memang akibat dari perbuatanmu sendiri! Dan untuk merubah hidupmu menjadi lebih baik,  dirimulah yang bertanggungjawab untuk merubahnya, dengan izin kekuasaan Sang Maha Pencipta tentunya.

Yuk... kita perbaiki bareng2 dari detik ini juga.. RIGHT NOW dude!

0 Response to "Berhentilah kacaukan hidupmu!"

Post a Comment