Cara saya bayar dolar hosting luar meski gak punya PayPal dan kartu kredit

Saya punya sih PayPal, punya 3 akun malahan..

Dan dana saya juga masih ketahan lumayan banyak di sana.. Cuma saya males ngurus dan memang sudah sulit juga sih.. Damn!! gara2 VCC.


Sejak kasus PayPal saya limited padahal bertahun2 lancar hanya dengan berbekal scan buku tabungan, saya akhirnya pindahkan semua domain dari provider luar, pindah semua ke lokal.

Yes, gampang kalau urusan domain, malah harga domain di reseller lokal secara keseluruhan kayaknya lebih murah ya.

Beda urusan kalau soal hosting. Masalahnya hosting lokal shared yang tangguh itu jarang, kalau ada; ya harganya lumayan banget.

Dengan harga yang setara di HawkHost atau HostGator misalnya, performa servernya berasa jauh banget.. Au dah kenapa?!

Solusi saya adalah sewa hosting luar yang diresell sama orang lokal. Harga tentunya murah, dan kualitas server juga maknyus.

Namun bandwidth biasanya terbatas. Meski dibantu Cloudflare, gak cukup bro!!! Kecuali kalau upgrade ke harga sewa yang lebih mahal, dan jika itu kita lakukan, maka sudah tidak value for money lagi. Mending langsung sewa hosting shared di luar.

Tapi ya tergantung kebutuhan. Saya sendiri punya 3-4 akun hosting di provider lokal, dan tetap pakai yang luar juga.

Tagihan saya gak seberapa untuk satu hosting shared di HawkHost, hanya sekitar 35 dolar per tahun. Murah banget kan?

Per bulan saya bayar gak sampai 50 ribu rupiah loh. Dan kualitas server sih jangan ditanya dah..

Cuma ya gitu, bayarnya ribet, mesti pakai PayPal, atau Kartu Kredit.

Sekarang sih;

Saya cuma pakai jasa bayar!

Sekian....


oke oke..

Kita lanjut dikit lagi..

Bagi yang gak percaya ama jasa bayar, coba pilih saja salah satu dari yang muncul di halaman pertama Google. InsyaAllah gak akan ada yang penipu.

Saya kemarin pakai jasa bayar yang tidak biasanya.

Sebelumnya, 2-3 tahun saya pakai satu jasa yang orangnya kurang ramah.. Lebih tepatnya sih apa ya... entahlah..

Yang kemarin juga gak ramah sih, biasa aja, cuma gak sampai ngeselin.. Saya sebagai konsumen gak ngerasa disepelein. Itu yang penting..

Ramah mah gak perlu lah.. Toh sayanya juga begini, to the point orangnya.

Cuma, kadang ada perasaan berbeda ya.. Berasa banget kita sedang komunikasi ama orang baik atau ama orang gak baik..

Mungkin kalian juga ngerasa lah saat baca tulisan saya, dan saya yakin yang terlintas oleh kalian adalah seorang blogger angkuh yang sok tau dan sok keren..

Dan itu benar saudara2ku seTanah Air!

Saya sering ngerasa perbedaan antar satu blogger dengan blogger lainnya..

Dan blog yang menurut saya orangnya angkuh, itu tetap punya followers, yang artinya.. ini hanya soal selera.

Jadi.. jelek di satu orang, belum tentu jelek juga di mata lainnya..

Toh hati orang kan beda-beda..

Eh, ini ngomongin apaan sih tadi kok jadi malah ngomongin orang.

Ya intinya gitu..

KURS yang dipakai jasa bayar itu beda, dan jelas lebih mahal. Saya gak paham itu mereka pakai kurs apa, tapi sepertinya sih pakai kurs kartu kredit. Lalu ditambah jasa bayar, maka totalnya jadi lumayan juga.

Padahal, kalau misal mereka gak pakai kartu kredit untuk bayar, hanya pakai saldo PayPal misalnya, maka kursnya ya biasa aja. Jadi ada dua keuntungan di situ, so... bagi yang berminat, ini usaha jasa bayar online menurut elmuha sih uasyik banget.

Dari tagihan saya yang $33.52, saya harus bayar rupiah Rp 529.000. Ini udah termasuk yang termurah kalau dibanding yang lain.

Dari situ, satu dolar akan bernilai Rp 15,781.62291169451

Dibandingkan kerepotan saya ngurus PayPal, ya oke-oke aja lah bayar sekitar Rp 1500 lebih mahal per dolar, toh gak tiap bulan ini kan. Itu udah sama biaya jasa loh ya.

Biaya jasa itu sekitar 3-5% lah dari total transaksi, ada batas minimalnya juga.

Jadi, dari nilai $100 misalnya, jasa bayar bisa dapat profit 40 ribu rupiah hingga 70 ribuan.

Bisa lebih kalau ternyata bayarnya pakai saldo PayPal, maka rate-nya biasa aja gak pakai rate kartu kredit.

Hanya.. persaingan jasa bayar ini udah cukup ramai.. sangat ramai.. dulu waktu saya pernah punya ide ini juga, masih lumayan sepi dan terbilang susah nyari jasa pembayaran online.. Sekarang mah di mane-mane bro..

Yang saya kepo dan mungkin akan segera nyoba, adalah BNI Debit Online atau VCN. Ini semacam VCC tapi lebih fungsional, dan lebih aman mungkin karena yang ngurus langsung BNI cuyy...

Cuma, saya gak punya rekening BNI..

Hanya layanan VCN ini yang bikin saya pengen punya BNI lagi.. Setelah dulu sempat pakai sekitar 1-2 tahun pas kelas 1 SMP. Lalu pindah ke Muamalat hanya karena minimal saldonya bisa sampai 0, wkwk.. dulu saya gak ada biaya admin kalau gak salah, zaman bank ini baru buka, dan waktu itu mereka masarin ke pesantren2, jadilah gampang banget buka rekening, dan uangnya utuh, waktu itu. Lalu pindah ke BCA, dan akhirnya tak pernah pengaen ganti apa-apa lagi..

Saya sempat pengen banget punya credit card, sekarang sih; no way deh.. malesin banget bunganya. Cuma bunga bank aja yang saya benci di dunia ini.. mbok ya diganti gitu loh namanya, jangan Bunga.. Keindahan Bunga jadi ternodai akibat Bunga Bank. wkwk..

Saya suka naik turun sih soal Bunga Bank.. Kadang benci banget, kadang ya oke-oke aja, seringnya sih; na'udzubillah dah.

Ini dari apa ke mana daaaah ngomong ngalor ngidul...

Maklumin dah, mata nguantuk puolllll.

Oke sekian saja info singkat yang sungguh bertele2 ini..

Inti dari artikel ini adalah; jangan khawatir ditipu ama jasa bayar. Udah itu tok!


Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)

0 Response to "Cara saya bayar dolar hosting luar meski gak punya PayPal dan kartu kredit"

Post a Comment