Proses MUTASI Motor antar daerah (bag.2) Bikin ngelus DADA

Alright alright....

Setelah di bagian pertama saya cerita dengan berapi-api bahwa prosesnya tidak begitu sulit, namun ternyata jika digabung dengan proses berikutnya; maka saya bisa katakan; mending saya pakai calo aja kalau banyak uang mah.

Bukan prosesnya yang sulit, namun males nunggunya aja, walaupun secara keseluruhan gak nyesel sih karena bisa ketemu teteh cantik yang bantuin pas ngisi formulir. Sayang... dia pulang lebih cepet jadi gak bisa nganterin dia gohome.

Sempat ada kejadian juga ketika saya diajak berantem.. mungkin beberapa tahun lagi saya akan cerita... ini sebenernya akibat dari seseorang, temen saya yang akhirnya bikin banyak orang emosi, saya jadi orang yang mendapat amarah mereka... ya itung2 pengalaman dikasarin preman jalanan, walaupun udah beberapa kali pernah juga sih dari zaman SMP-SMA.

Proses kedua MUTASI masuk setelah 1 minggu menunggu adalah; ngurus semuanya... Jadi saya yakinnya sih selama 1 minggu itu berkas gak diapa-apain... tapi ya tau apa sih saya ya kaaaan.

Saya ke loket MUTASI, lalu setelah menunggu; saya disuruh ke loket Penomoran, nunggu di sini cukup ngeselin karena petugasnya gak stand by, but it's okay...

Lalu keburu jam istirahat, damn!!! dan di jam inilah saya mendapat amarah orang2 yang emosi tsb...

Setelah sholat dan ngobrol2 untuk menyelesaikan masalah; saya lanjut balik ke loket MUTASI, lalu nunggu... lalu dipanggil ke loket sebelahnya... dan disuruh ngisi FORMULIR, ada dua lembar yang diisi, saya pun nanya ke teteh cantik; mana aja yang harus diisi, dan benar saja, memang tak semua harus diisi.

Balik ke loket B, lalu nunggu, dan dipanggil lagi lalu bayar biaya BPKB sebesar 225 ribu rupiah.

Lalu nunggu lagi... dan lalu dipanggil di loket C... dan disuruh ke KASIR buat bayar pajak dll...

Total yang harus saya bayar adalah 870 ribu rupiah... saya sempat kaget.. Itu termasuk denda telat sebesar 100 ribu...

Yang bikin kesel adalah fakta bahwa pajak motor butut saya adalah Rp 396.700, alias 400 ribu kembalian permen beberapa biji.. edan gak tuh! padahal nilai motor ini kan sekarang udah murah banget. Dan tau gak, pajak tsb dikenai denda.. saya gak ngerti gimana ceritanya.. Dan saya juga dapet bonus suruh bayar pajak sekitar setengah tahun (+ denda) karena ngurus motornya memang gak langsung sejak mutasi keluar. damn damn damn!!!

Ah... yowislah..

Setelah itu saya mesti nunggu lagi.. dan lalu dipanggil di bagian penyerahan STNK..

Dikasih tau lagi; bahwa Plat nomor bisa langsung diambil di belakang (ruang pencetakan plat nomor), dan BPKB bisa diambil 2 bulan lagi di Polres..

Ya begitulah proses mengurus MUTASI masuk motor antar daerah di bagian kedua, alias satu minggu setelah proses pertama.

Total biaya yang saya bayar;

Mutasi keluar: 350 ribu
Pajak saat keluar: 1 juta lebih 50 ribuan...
Mutasi masuk: 250 ribu
BPKB: 225 ribu
Pajak dll: 870 ribu
Uhm... tips sedekah: 20 ribu

Itu belum ngitung pengeluaran bensin, minum, makan, hotel, jajan, dll....

Total; 3.5-4 juta rupiah... malesin banget kan, mending buat borong domain ama bayar hosting gak sih?!

Kesimpulan saya; yes, motor butut saya yang jarang dipakai ini punya hak yang sama dengan mobil di jalanan raya Indonesia. Pajaknya mahal, biaya macem2nya juga serius sekali nilainya!!!

Sekian...

dan terima kasih...

PS; foto2 sih ada banyak, tapi malesin semua.. saya kasih foto ini aja... "semangad!!!"

0 Response to "Proses MUTASI Motor antar daerah (bag.2) Bikin ngelus DADA"

Post a Comment