Belajar jadi TAK tau MALU

SHAMELESS, kalau saya perhatikan di film2 barat, itu lebih bermakna negatif. Dasar tak tau malu!! Ya kira-kira begitu.

Sedangkan FEARLESS, barulah bermakna positif. Tak mengenal takut namun masih menggunakan akal pikiran.

BE fearless!! Yey.....

Tapi elmuha jujur saja pengen jadi Shameless juga.
Nemu di Google photos; 4 tahun sesudah foto buluk saya di bawah ini....

Menjadinya saya seperti sekarang ini; itu banyak dipengaruhi oleh ketidakmampuan saya meng-handle rasa MALU.

Hingga bertahun-tahun pun masih tersimpan dalam memory, sehingga sewaktu-waktu bisa menjadi traumatis yang mengganggu mental saya.

Saya masih ingat rasanya dibully waktu TK, umur 5 tahun kan berarti? Lebih dari 20 tahun saya masih mengingatnya.

Dan itu hanya satu contoh kecil saja.

Banyak hal-hal yang terjadi sejak masa SD, SMP, SMA, hingga kuliah, yang masih saya sesali ketika mengingatnya; saya malu!

Kenapa bisa seserius itu?
Terima kasih Smanda, berkatmu, aku pernah punya rambut begini :D gaya sok cool saya dulu...

I don't know.. Mungkin karena sejak kecil saya sudah terlalu diberikan beban ekspektasi tinggi oleh orang sekitar, sehingga mau gak mau saya sendiri pun menuntut terlalu tinggi pada diri sendiri.

Padahal..

Siapalah diri saya ini ya kan?

Gak penting banget deh!!!

Ngapain malu coba, orang bukan siapa-siapa ini ya kan??

Tapi gak semudah itu ferguso..

Faktor eksternal alias di luar diri kita sendiri, itu kadang mempengaruhi akan ekspektasi2 tsb..

Sejak masuk pesantren misalnya; saya dihubung-hubungkan dengan paman saya yang pernah di situ.

Secara gak langsung, akhirnya saya tertuntut untuk setidaknya sebaik dia.

Sekarang paman saya yang satu ini, udah sering masuk TV, kelasnya pun sudah Metro.. Bayangkan gimana tertekannya saya kalau harus ngejar dia, hahaha...

Atau bapak saya yang terkadung agak "terkenal" di pedalaman sumatra sana.. yang akhirnya saya pun ikut tertuntut!!

Gak enak cuy!!!

Dulu saya bisa ngejar semua prestasi-prestasi karena memang saya masih suka and enjoying semua itu..


Hingga akhirnya ada satu momen yang merubah diri saya; saya gak pengen lagi berkompetisi, gak pengen lagi terkenal.

Saya ya.... cuma debu gembel di padang pasir Sahara bro...

Jadi, ngapain malu, ngapain trauma gara-gara aksi yang memalukan? Toh sepertinya orang-orang yang menyaksikan juga biasa aja...

Tapi sekuat apapun saya menasehati diri saya, pikiran itu tak kunjung hilang.

Ditambah, satu tahun terakhir, ada komentar-komentar baru yang saya dengar langsung; dan itu cukup bisa untuk menghancurkan mental saya.

Tentu saya tak ambil pusing jika yang bicara itu temen ataupun orang lain; gak penting buat saya dengerin ya kan.

Tapi ini... hmm... Kemarin sih respon saya; saya amiinin, karena emang betul kok, haha.

Jadi, ke depan.. langkah saya sederhana. Rencana saya cuma ini; sering2 bikin aksi yang memalukan, hahaha..
Ini header blog saya DULU; sekarang sih cuma pengen jadi blogger biasa aja :D


Mudah-mudahan aja karena terbiasa diejek, saya jadi biasa aja ya kan menghadapi ejekan-ejekan lainnya..

Oke cuy...

I am not a good person, don't ever think that I am..

I am not that good.. It's all fake.

I am just... butiran keringat di lautan atlantik..


Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)

0 Response to "Belajar jadi TAK tau MALU"

Post a Comment