MAKSIAT itu menyusahkan.... Mending ngelakuin ini....

MAKSIAT itu muahal, nyusahin, dan bikin resah hati...

Mau mabuk2an, mesti nyari duit dulu, harganya mahal, kalau duit gak cukup atau pengen yang lebih mantul, mesti ngoplos dulu, kalau ada duitnya, mesti nyari warung yang jualan dulu...

Hilih, enak ngopi apa ngeteh gitu loh, terus ngobrol.... midang depan rumah.. atau belakang rumah.

Ya toh?!

Mau zina, susah ngerayu dulu, susah nyari tempat, terus susah sembunyi2, ngindarin orang, risau jadi hamil apa enggak... takut bakal kena HIV-AIDS apa enggak...

Hilih, mending nikah... bersetubuh tiap hari... ya asal gak lagi haid.. Dan gak lagi cape, kkk...

Dan dihitung sebagai ibadah...

Yang mau selingkuh (alias sudah menikah tapi masih pengen zina), susah seperti yang tersebut di atas, ditambah konsekuensi dosa jauh lebih besar dan akibat yang jauh lebih parah.

Mau maling, mesti keluar sembunyi malem2 dulu, susah nyari target, susah ngindarin security, was-was takut ketauan.. takut ketauan lalu digebukin, dibakar....

Hilih, mending jualan cendol, nungguin orang beli sambil midang...

Mau apa lagi...

Itu di atas dosa besar ya...

Yang dosa kecil lebih banyak lagi...

Dan rata2, mahal!

Jika tak mahal biayanya, maka mahal konsekuensinya...

Tapi kadang syaiton merayu dengan ahli...
Menyamarkan akibat2 dengan rayuan yang menyenangkan...

Di situlah kenapa kita mesti MIKIR dengan logika...

SADAR dengan apa yang kita lakukan...

Lalu hitung konsekuensi dan bandingkan dengan hal lain yang juga menyenangkan, tapi halal; bisa jadi MUBAH, syukr2 SUNNAH.

Asal bukan MAKSIAT, itu udah terhitung sangat baik.

Asal bukan perbuatan berdosa...

...........

Kadang kita mesti bersyukr ketika kita punya hobi2 yang ngejauhin kita dari maksiat.

Saya juga kadang luar biasa bersyukr ketika masih punya hobi, meskipun bukan sunnah, setidaknya mubah.

Misalnya, saya suka MotoGP, memang di situ ada beberapa kemaksiatan seperti aurat2 umbrella girls, tapi faktanya saya amat sangat jarang sekali melihat itu.. samar2 aja jadinya, karena balapan motornya, pembalapnya, ternyata jauh lebih menarik.

Saya juga masih suka bikin desain rumah, tak hilang sejak belasan tahun lalu...

Atau nelusurin dunia teknologi... otomotif...

Dan dunia2 lainnya....

Meski kadang masih kesasar ke hal-hal maksiat, tapi setidaknya waktu yang dihabiskan masih jauh lebih banyak ke yang mubah.

PR saya tentunya harus semakin membinasakan kesenangan saya bersama hal yang tak halal... Sekecil apapun dosanya..

Karena, kecilnya dosa, sama aja dosanya ya pada Allah... Yang melarang sama-sama Allah, dan Rasul kita.. Dibanding dengan dosa besar..

Konsekuensinya memang beda level, tapi sama-sama dosa.. ya belajarlah terus untuk mengurangi, tak pernah lelah...

Mudah2an kita semua semakin dikuatkan IMANNYA... aamiin.


Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)
Ikuti yuk "Oase Iman" lewat FB, "Damaikan hati, cerdaskan akal.."

1 Response to "MAKSIAT itu menyusahkan.... Mending ngelakuin ini...."

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete