Kenapa Saya Tetep Setia Ngeblog, PADAHAL Ada TikTok, Twitter, Instagram, dll

Sorry facebook ga usah disebut. Eh ini barusan kesebut ya, yaudah, dan facebook. Tadinya YouTube juga disebut, tapi akhir2 ini saya udah mulai aktif di YT juga.

Dulu itu, blog adalah media social juga, makanya ada fitur follow-followan.. 

Sekarang sih gak tau dah masih banyak gak yang memanfaatkan fitur tersebut.

Waktu musim follow2an blog dulu, saya gak ikutan2 amat sih.

Nah, lalu ada facebook.

Saya pernah lumayan aktif, walaupun musiman sih. Lalu dideaktifin. Walau punya beberapa akun aktif tapi cuma buat ngurus fanpage.

Twitter, sejak 2009, tapi isinya sauprit.

Instagram, mulai 2012an kali ya... Sauprit juga, gak betah.

Lalu YouTube, sejak 2009 sih saya masuk, tapi ya gitu.. Saya nunda aktif di YT sampai 2016. 


Tapi ngeblog, saya udah sejak 2008, Dan hingga detik ini; 2020; MASIH.

12 Tahun mas broo, mbak sisst, saya begitu setianya ama media blog, hahahaha.

Kenapa?

Pertama;

Blog lebih private.. Ya bukan private gak bisa diakses, melainkan, lebih dikit yang liat.

Ini tu macam buku harian, jadi misal saya ngomong yang kebablasan, ya itu masih ada maklum-maklumnya lah, namanya juga lagi curhat ya kan.

Dan lebih susah viral..

Di IG juga susah si, twitter juga, ya susah semua yaa.. 

Yang gampang mungkin TikTok.

Makanya, buruan main TikTok kalau pingin cepet terkenal.

Tapi di blog tu, apa yaa...

Duh susah jelasinnya,

Intinya sih seperti rumah sendiri, jadi tu; nyamaaan banget gitu lah.

Ya begitu kira-kira.. 

Nah, buat YouTube,

Jujur sih saya mulai ngerasain seperti rumah juga.. Pelan-pelan.

Lalu, apakah YouTube akan tenggelam dimakan TikTok?

Maybe, maybe not.

Tapi saya punya feeling, sepertinya, YouTube akan bertahan sampai setidaknya 5 tahun ke depan, tetap ramai.

Kenapa kok bisa?

Karena; mungkin nih,

Karena mirip ama Blogger sih. Apalagi keduanya sama-sama kepunyaan Google, dan sama-sama media yang dimiliki Google dari proses AKUISISI. Lucu kan?

Ya bagiku lucu,

Mirip gimana?

Mirip karena konten baik dan buruk tu bisa terpisah lumayan JAUH.

Kalau di IG, gampang banget kesasar ke konten negatif. Di Twitter juga, apalagi di Twitter sih, karena diperbolehkan, lalu di TikTok, duuh, lagi-lagi liat keindahan yang terlalu indah, racun sih.

Tapi di YouTube, itu agak susah lah yaa... Kecuali ada niat :D

Isinya lebih banyak positif dibanding negatif.

Kalau di TikTok, sekarang tu masih terlalu banyak negatif. 

Tapi justru itu sih, konten baik tu harus semakin dibanyakin di TikTok, makanya, buruan kalian isi TikTok dengan konten yang berfaedah :D

Yang tidak mengumbar keseksian.. Duh yak, ampun, saya tuh gak kuaaat liatnyaaa...

Makanya, abis liat salah satu video TikTok, itu malah bawaannya baper, baper yang benci gitu lohh, menyisakan trauma.

Ya begitulah..

Jadi, saya mungkin bakal main dikit2 saja di TikTok. 

Lebih fokus ke blog dan YouTube, justru ketika pengguna YouTube tersaring karena yang labil pindah ke TikTok (maaf nih bukannya niat menyinggung), maka YouTube isinya nanti lebih begitu.. ya kayak blog lah kira-kira, pengguna-pengguna stabil yang tak mudah termakan trending.



Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)
Ikuti yuk "Oase Iman" lewat FB, "Damaikan hati, cerdaskan akal.."

0 Response to "Kenapa Saya Tetep Setia Ngeblog, PADAHAL Ada TikTok, Twitter, Instagram, dll"

Post a Comment