YouTuber OLD vs YouTuber NEW, Bukan salah mereka....

Ini masih nerusin kemarin, YouTuber Old vs New.

Gini ya, walaupun saya teramat sangat jarang sekali nonton video YouTuber2 New, tapi saya gak nyalahin mereka.

Sekarang saya males nonton YouTuber2 new karena saya termasuk generasi lama, penikmat konten YouTube lama, jadi konten YT sekarang, saya gak suka.

LANTAS...

Apakah kemudian saya nyalahin para YouTuber baru tersebut?

Ya gak bisa dong.

Karena banyak masyarakat yang suka. Mungkin saya kurang suka, tapi konten yang saya suka tu masih buanyak buanget di YouTube, dan saya belum ada waktu untuk menontonnya.

Yes, dulu saya masih sering nonton videonya Bayu Skak, Chandra Liow, Edho Zell, Nessie Judge, dll...

Tapi sekarang emang lagi gak suka nonton juga.

Mentok2 yang akan saya tonton lama tu ya konten ngaji, dan review tech or autos.

Jadi, saya gak paham aja dengan keresahan soal konten YouTube yang katanya jadi sampah dan gak berkualitas.

Lah, bukannya dari dulu juga konten YTer mah gitu-gitu aja?

Bukan ngeremehin, tapi konten yang berkualitas menurut saya adalah konten yang bisa membantu menyelesaikan masalah si penonton.

Kalau misal butuh inspirasi, maka mereka akan nonton macem2.

Kalau misal butuh tutorial, ya cuma video cara-cara saja yang ditonton.

Kalau misal butuh ilmu, ya nontonnya video belajar atau ngaji.

Dsb dsb...

Jadi, masyarakat punya pilihan masing-masing.

Nah, katanya.. yang jadi masalah adalah karena YouTuber2 New tersebut menurunkan standar kualitas konten YT.

Hmm susah juga ya..

Menurut saya ini subyektif banget.

Bagus bagi satu orang gak lantas menurut orang lain juga bagus.

Yang dulu bagus, sekarang belum tentu diminati.

Jadi ya, beginilah kondisi sekarang.

Kalau nyalahin YTer New, saya rasa gak bener.

Sekarang ngomongin konten deh.

Kenapa masyarakat kok suka nonton videonya Atta misalnya.

Menurut saya sih, karena video2nya memberikan inspirasi.

Saya nonton videonya bang Baim tu dua video atau berapa gitu lah, kurang dari 5.

Saya nontonnya udah lama banget.. lupa kapan.

Yang pertama video dia jadi Gembel lalu bagi2in duit.

Yang kedua yang video Rafathar mau dikasiin ke Baim-Paula.

Berkualitas gak dua video tersebut menurut saya?

YES!!!

Lalu jika jadi gembelnya diterusin berkali2,

Ya apa salahnyaaaa?????

Itu kan tujuannya jelas, ya udah sih biarin kalau jadi konsisten.

Misal ada yang bikin channel khusus dia jadi gembel tiap hari juga gak salah kan??

Aneh deh kek gitu aja marah..

Apakah saya suka nonton dua video tersebut?

Suka. Karena saya dapet inspirasi. Sesimpel itu..

Iya MAAF saya gak nonton videonya bang Baim yang sekarang, gak tau apa masih seberkualitas itu atau tidak..

Bukan berkualitas banget ya, maksudnya sama kualitasnya seperti di awal2.

Videonya Atta Halilintar,

Hmm.. nonton 3 atau 5 gitu lah mungkin ya..

Dan yang saya dapatkan juga sama; INSPIRASI.

Kadang memang itu yang penting..

Dulu waktu ada Malam Minggu Miko di channelnya bang Raditya Dika, saya juga rutin nonton.. Tapi Stand Up komedi si jarang2.. Kalo lagi tiba2 pengen liat doang.

Jadi ya, orang nonton karena dia menginginkan sesuatu.

Dan ketika kemudian mereka subscribe, itu bisa aja karena makasih atau karena suka videonya.

Sekarang ngomongin YouTuber kecil..

Maka, saya juga termasuk kan..

Dan saya gak pernah ngerasa putus asa kalau kita ngebandingin ama artis2...

Ya kita mah bodo amat lah misal persaingannya seberat itu.

Karena target kita emang gak setinggi itu, belum..

Dan YouTube gak melulu soal itu..

Duuh ya..

Bingung saya tu, ngakunya YouTuber Old, masa sih gak paham bahwa YouTube itu isinya berbagai hal.

Video yang kalian gak tau sama sekali topiknya, itu yang nonton buanyak buanget jutaan per harinya..

YouTube tu gak melulu cuma video yang trending2 doang keleus..

Makanya, ketika kalian mengungkapkan bahwa konten YouTube gitu2 doang..

yaelah,

TRENDING YOUTUBE yang gitu-gitu doang SEKARANG...

Tapi kan di pojok sana ada banyak sekali aktivitas YT yang tak kalian sadari; ADA.




Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)
Ikuti yuk "Oase Iman" lewat FB, "Damaikan hati, cerdaskan akal.."

0 Response to "YouTuber OLD vs YouTuber NEW, Bukan salah mereka.... "

Post a Comment