Ads

Selamat Jalan Kang Amad

Nama beliau Ahmad Muttaqien,

Kami biasa memanggilnya Kang Amad.

Ya kalo sekarang mungkin lebih pas dipanggil Pak Ahmad.

Tapi di dunia pesantren, memang biasanya manggil Kang. Bahkan Kyai pun dipanggil Kang oleh masyarakat.

Banyak cerita antara aku dan kang Amad. 

Ah banyak sekali.


Ya dulu saya dan kang Amad memang cukup dekat.

Guru komputer saya yang pertama adalah kang Amad. Tentu bukan guru formal. Saya sering main ke kamar kang Amad yang di bawah tangga, lalu mainan komputer lama banget di situ.

Ya tentu saja guru pelajaran di pesantren juga. Karena saat saya masih SMP kelas 1, beliau sudah mengajar jadi ustadz. Beliau ngajar I'lal kalo ga salah si, untuk kelas 1 Tsanawiyah saat itu.

Tapi hubungan saya dan kang Amad memang bukan dari madrasahnya, melainkan sehari-harinya.

Terutama urusan komputer.

Dan urusan lainnya.

Saya pernah ke kota Cirebon ikut sama kang Amad dan ust Zaenuddin.

Saya gak ingat, ngapain kok saya diajak :D

Yang jelas, saat itu saya masih culun sekali.

Saya juga pernah diajak ke tempat lainnya, bersama teman saya yang lain.

Orangnya suka becanda, tapi serius.

Ganteng.

Pinter juga.

Ya nyenengin lah, kayaknya di pondok gak ada yang gak suka ke kang Amad.

Walaupun bukan gak pernah marah.

Ya itu tadi, beliau kalo lagi serius tu serius banget.

Mungkin bagi santri lain si serem, tapi saya yang cukup akrab ya biasa aja ngeliyatnya.

Hmm.

Innalillahi wainna ilaihi roji'un.

Gak nyangka sama sekali beliau pergi secepat ini.

Ya mengejutkan memang.

Tapi usia orang memang tidak ada yang bisa menebak.

Ah, selamat jalan kang Amad. 

Semoga engkau mendapat tempat terbaik di sisiNya. Aamiin.

Dan semoga kita kelak bertemu lagi di SurgaNya. Aamiin.

Engkau pasti akan dirindukan oleh santri2 pondok DT. 

Akupun akan kehilangan ketika nanti berkunjung ke pondok. 

Namun kenangan-kenangan indah itu semoga bisa menghibur kerinduanku.



Mohon share jika dan hanya jika info ini bermanfaat atau menginspirasi :)

0 Response to "Selamat Jalan Kang Amad"

Post a Comment